javascript:void(0)

Cerita Sotoy pasca reuni

buat yang merasa masuk dalam cerita ini jangan GR dulu yak, soalnya nama kalian kagak bakalan muncul karena cerita ini akan diperankan oleh si Bunga dan Si Mawar. hehehe..

Ceritanya begini, lebaran yang lalu saya agendakan untuk mengadakan reuni kelas 3 IPA1, dan alhamdulillah kegiatan itu berjalan dengan sukses. Banyak sekali yang datang, bahkan ada yang bawa anak masih umuran 2 bulan, pada kegiatan reuni kali ini acaranya dibikin menarik dari mulai pembukaan ada pemutaran film dokumenter, kemudian WIFLE, tukeran kado unique dan diakhiri dengan photo bareng. Bisa dilihat nich rangkaiannya :



ini anaknya si ariyanti..umurnya baru 2 bulan

pas ngasih sambutan sebagai ketupat

Acara WIFLE : What I Fell Like Expressing 


Acara tukeran kado (dalam gambar ini, adi alias kenyut)

Foto bareng peserta


Setiap peserta pun mendapatkan CD kompilasi yang berisi data-data berupa : Foto2 selama SMA, video reuni, foto-foto reuni dan database teman satu kelas. 
Karena semuanya dari A sampai Z kemudian AA sampai ZZ saya kerjakan sendiri hanya dibantu sedikit teman maka rasanya cukup melelahkan sehingga pasca reuni benar-benar saya gunakan untuk istirahat.
Sampailah pada suatu hari, kira-kira 3 Hari setelah reuni saya mendapatkan SMS dari seorang teman, sebut Saja Si Bunga, bukan nama aslinya. SMS dari bunga kurang lebih sperti ini : 
"mat, minta data nomer hp teman-teman yang tadi ikut reuni donk.."
kemudian saya jawab : "datanya sudah ada di CD....Lengkap!. filenya berbentuk excel"
jawaban SMS  : " tidak ada kok, CDny ndak bisa dibuka. ada tulisan bad disk"
" Lah emange dibukanya pake apa mbak?? pake kulkas??" jawabku sedikit ngocol
" Aku ga sebodoh itu kali, masa CD dibuka pake kulkas... aku buka CDnya pakai video player". jawabannya cukup membuatku terkejut.. 
"Maksudmu VCD player yang pakai TV itu?? tanya aku penasaran
" iya, kok ga ada yah filenya??" jawabnya lugu

" wkwkkkkk itu CD data mbak....cuma bisa dibuka dikomputer. lagian mana bisa file excel dibuka pake TV, lah emange TV nya ada mousenya apa..." 

hari itu rasanya geli dan terpingkal-pingkal.. ngekeke habis...  untung masih bisa istighfar. 
Perasaan setahuku teman-teman saya itu pada ga Gaptek.. pada banter banget kalau Fban. Pada gaul banget  pokoke lah

Beberapa hari kemudian giliran saya dapat SMS lagi dari teman, sebut saja Si Melati. Bukan nama aslinya


M : Mat, kok CD nya ga ada gambaranya??
A : lah terus sing muncul apa??
M : Cum ada warna biru
A : Kok biru (mbatin, perasaan windows warnane ga biru deh)
     Emange dibuka pake apa??
M : Pake video player, dari kemarin-kemarin ga bisa... apa rusak yah CD nya??
A : mba, itu CD data mbak... mbukanya pakai komputer atau laptop, jadi ga ada blue screen..

wkwkwk.. tambah ngekek lagi seharian 

dari penggalan cerita tersebut ada satu makna yang dapat saya petik, yaitu identitas. Meskipun saya sudah menyampaikan bahwa itu merupakan CD data, namun apabila tidak saya tuliskan bahwa CD ini hanya bisa dibuka menggunakan komputer/laptop maka ada saja yang tahunya kalau CD itu dibuka pakai video player. Itulah kenapa betapa penting kita harus membangun identitas diri (personal identity) supaya orang dapat memahami apa sih capability kita, apa sih kompetensi kita, dan supaya tidak terjadi penyalahgunaan terhadap kehidupan kita seperti kasus CD di atas

Semoga ini dapat menginspirasi dan menghibur semua..
Mari kita bekerja..!!!




Comments

Post a Comment